Thursday, 22 June 2017

Reclaim your Heart

Sekali lagi dia mencuba meletakkan dahinya ke atas sejadah. Telah dua bulan dia tidak merasakan suatu apa pun dalam sujudnya. Tidak seperti dahulu. Mengangkat takbir sahaja mampu merembeskan air mata. 

Ya dia telah kehilangan diri. Dia mencuba juga membuka ayat ayat cinta Allah. Dia jadi penat melihat orang lain , ada saja ayat yang terkesan setiap hari. Lagi perit bila mereka berbicara ayat tentang neraka juga boleh terlihat ianya dari kasih sayang Allah. Tapi... tidak sekali untuk dia. Dia telah kehilangan abiliti itu. Seolah "receptor" untuk perasaan itu sudah tiada. Dia memejam mata dan menarik nafas dalam. Satu persatu memori saat pertama disentuh kasih sayang Allah segar dalam ingatan. Masakan dia boleh lupa, Allah yang telah menariknya kembali setelah tersasar dari jalan yang benar.


 ........................................................................................................................


 "Yam, jom bangun solat, .." . 

Dia mengangkat gebar, dan menjeling ke arah Syu.

 "Ko tak tahu ke sekarang baru 6.30? Kau nak baik baik sorang lah! Ada setengah jam lagi kot boleh subuh!" Dia menarik kembali gebar dan menyambung mimpi sehinggalah akhirnya matahari terpacak baru dia kalut untuk menunaikan solat. 


 Tapi itu dulu, setelah Allah mengetuk pintu hatinya, tidak pernah sekali dia meninggalkan solat tahajud. Bila ditanya, dia sekadar tersenyum. Tapi ya, dia tahu, jawapannya dia telah temui ketenangan yang selama ini dia cari.Takkan pernah sekali matanya kering dari air mata. Dia yakin, pada 2/3 malam Allah akan benar-benar turun dan mendengar rintihan ampunan. Sungguh dia sangat yakin dnegan janji Allah dalam surah Annisa ayat 123-124. Allah pasti akan menggantikan kejahatan itu dengan kebaikan.

 ..........................................................................................................................

 Dia membuka mata kembali, menyedari realiti, imaginasi itu berada pada dimensi waktu yang berbeza. Dan pastinya ia telah jauh meninggalkan dia. Sebenarnya, dia tahu, punca dia kehilangan manisnya iman dan cinta pada Allah itu. Tapi sehabis baik dia cuba menafikan. Dia bermain main dengan ego yang dia miliki. Dia inginkan Allah, tapi pada masa yang sama dia menginginkan dunia. 


Ya, Allah tidak menghalang fitrah manusia, tapi manusia sendiri tahu sejauh mana kecintaan mereka terhadap dunia mengatasi cinta pada Allah. Dia cinta pada manusia. Itulah mujahadah yang paling sukar untuk dia lepaskan. Sejak dahulu. Being a person who feel everything so very deeply was not her choice. Tapi itulah titik paling lemah yang diuji Allah. Dia teringat akan satu perumpamaan, gelas yang kotor, jika kita menuang air ke dalam gelas tersebut, air itu akan menjadi rosak. Jika kita mencintai Allah tanpa meletakkan kecintaan itu di tangan, pasti kita tidak akan merasai manisnya iman. 


Bohong kalau dia kata dia bahagia dengan dunia. Itu hanya perkiraan seorang manusia. Sedang kan manusia sendiri tidak mampu untuk mengawal degup jantung sendiri, pasti dia juga selemah lemah makhluk yang memerlukan petunjuk apa yang dia perlu dari dunia. dan sudah pati jawapannya adalah meletakkan Allah sebagai Ilah yang paling tinggi, baru dia akan ketemu apa yang dicari. Dan dia akhirnya melepaskan dnegan yakin kebahagiaan itu pasti akan datang kemudian. 


 Berjuanglah dengan apa cara sekalipun untuk menentang segalanya yang menghalang kita mencintai dan dicintai Allah. 


 "Wahai manusia, sesungguhnya kamu telah bekerja keras, maka kamu akan menemuiNya" 84:6 Setiap yang hilang pasti akan berganti. Dan yang paling menggembirakan, ia akan berganti dengan sesuatu yang lebih baik. Dan pastinya di akhirat kelak. 

Dan dedikasi untuk yang melukai dan dilukai, bersyukurlah, Allah masih menginginkan kita disucikan hingga akhirnya benar dia sahaja yang tinggal.

No comments:

Post a Comment