Thursday, 18 June 2015

Get Connected With Allah dan Bebas


Sedikit hadiah buat dia yang ingin bebas dan sentiasa mempunyai hubungan dengan langit.
Stay connected.



Ini dia. Aku tahu kita mungkin mempunyai pelbagai hubungan-hubungan rapuh di dunia. Nama juga tanah. Dan sifat tanah itu rapuh. Salah satunya. Jadi moga impian kita di bulan Ramdhan ini adalah mampu membina RELATIONSHIP THAT IS UNSHAKEABLE WITH ALLAH.


Bagaimana? Haruslah menjaga alQuranmu. Wahyu Allah yg diturunkan untuk umat manusia. Sebagai arahan dan juga kasih sayang.

"Allah yang maha pengasih, Yang telah mengajarkan alQuran"
[55:1-2]


Selamat menyambut Ramadan Kareem.

Sedikit sharing untuk satu ayat:

"Apa saja di antara rahmat Allah yang dianugerahkan kepada manusia, maka tidak ada yang dapat menahannya; dan apa sahaja yang ditahanNya maka tidak ada yg sanggup untuk melepaskannya setelah itu. Dan Dialah yg Maha perkasa, Maha Bijaksana"
[35:2]

Tidak perlu takut kepada manusia, takut kehilangan, takut hilang harap pada manusia (basically ini adalah ketakutan seorang Maryam), sebab bila Allah dah buka pintu rahmat, letak lah dalam situasi macam mana pun, kita mampu tersenyum. Buang mindset, rahmat itu hanya sekadar nikmat2. Boleh jadi segala nikmat yg kita punya yg disangka rahmat, tapi dari sisi Allah bukan.

Thus stay connected with Allah. Dambakan rahmatNya sepanjang masa. Dan akan kau dapati segalanya menjadi lapang. Selamat terbang tinggi. Moga hatimu yg terbang tinggi. Tiba masa jasad yg masih di bumi akan menyusul.

Saturday, 13 June 2015

In Paradise We Will Never Cry






Bangun2 tidur dapat notifikasi whatsaap. Someone sent me this. Dan paling menyedihkan. Ini yang membuat aku lebih lagi menangis. So there you go Maryam. There will be an eternal place and forever will be, you wont get hurt. And you wont cry. But bare enough with those simple things you have to sacrifice in return.

Begitu juga untuk jiwa2 yg digoncang dengan ujian2 yg merentap jiwa. Tidak kira apa pun bentuk ujian. Melepaskan? Sabar? Susah nak tinggalkan Running man? Hmmm dan apa2 sahaja yg menyebabkan kita sakit, tapi dilakukan semata mata ingin mencari Redha Allah, teruskan lah. Ada yg menanti nanti kepulangan kita. Biarlah tergores di dunia, jangan terbakar di neraka.


" Dan jangan sekali kali kamu mengira bahawa org2 yg gugur di jalan Allah itu mati, sebenarnya mereka itu hidup, di sisi Tuhannya mendapat rezeki, mereka bergembira dengan karunia yg diberikan Allah kepadanya, dan bergirang hati terhadap orang yang masih tinggal di belakang yg belum menyusul mereka, bahwa tidak ada rasa takut pada mereka dan mereka tidak bersedih hati"
[3:169-170]


See. Jika kita yakin Allah alHaq. Pastinya kita juga perlu yakin dengan Haq Allah juga iaitu alQuran (salah satunya). Gagahkan dirimu Hai Maryam. Perjelaskan sesuatu yg ghaib itu kerana itu ciri orang yg bertakwa. Seperti surah Baqarah : 2&3.


Jika tidak cukup gentar lagi. Bandingkan dirimu hai Maryam dengan bench mark penghuni syurga iaitu 10 sahabat yg dijanji syurga. Apakah amalmu sudah mampu meletakkanmu selevel dengan mereka? Bagaimana ini, menginginkan syurga. Digoncang sedikit. Pecah hatinya. 


Satu solusi. Apa khabar tilawah dan tadabburmu hari ini? ;')
"... Mahasuci Tuhan kami; sungguh janji Tuhan kami pasti dipenuhi. Dan mereka menyungkurkan wajah sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk" [17:108-109]
See.. dengan mengingati janji Allah yg pasti (mati) kita mampu menyungkur sujud kepada Tuhan. Tidakkah mati itu menjadi motivasi?


Menangislah sepuasnya di dunia. Kerana mana tahu di syurga kita merindu air mata. Kan?



Untuk jiwa2 yg mendapat luka saat perjalanan menuju Tuhan. Ingatlah "Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang2 yg beriman, iaitu org2 yg menaati perintah Allah dan Rasul setelah mereka mendapat luka" [3:11-12]


Diriwayatkan oleh Ahmad, Abu Dawud, dan al Hakim, yang bersumber dari Ibnu ‘Abbas. Diriwayatkan pula oleh at-Tirmidzi yang bersumber dari Jabir. Bahwa Rasulullah saw. bersabda: “Allah menjadikan arwah saudara-saudaramu yang gugur di perang Uhud sebagai burung-burung hijau yang mengunjungi sungai di syurga dan memakan buah-buahannya, sampai menghampiri lampu emas di bawah naungan Arsy. Ketika mereka mendapatkan makanan yang enak, minuman yang lezat, dan tempat tidur yang empuk, mereka berkata: “Alangkah baiknya jika teman-teman kita mengetahui apa yang Allah jadikan untuk kita, sehingga mereka tidak segan berjihad dan tidak mundur dari peperangan.” Allah berfirman kepada mereka: “Aku akan sampaikan hal kalian kepada mereka.” Maka turunlah ayat tersebut di atas (Ali ‘Imraan: 169) yang menceritakan keadaan para syuhada.